Connect with us

Pendidikan

Budaya Literasi Mempercepat Mengembangkan Diri Melalui Kekuatan Pengetahuan

Wartajakarta.com-Kab Enrekang, Sulsel-Budaya literasi merupakan budaya peradaban modern untuk mengakselerasi kehidupan berbangsa dan bernegara. Tanpa budaya literasi, tidak akan ada percepatan dari berbagai sektor baik dalam skala domestik nasional.


“Budaya literasi bukan hanya slogan semata. Bukan hanya soal baca tulis, tetapi bagaimana kita mengembangkan diri melalui kekuatan pengetahuan,” jelas Penjabat (Pj) Sekretaris Daerah Kabupaten Enrekang Andi Sapada pada launching buku Biografi Bupati Enrekang periode 2018-2023, Muslimin Bando, dan gelar wicara Peningkatan Indeks Literasi Masyarakat (PILM) Kabupaten Enrekang, Rabu, (13/12/2023).


Dengan kekuatan pengetahuan melalui pendidikan yang baik, Indonesia akan maju. Pendidikan yang baik dan berkualitas, dinilai Pustakawan Utama Perpustakaan Nasional Muhammad Syarif Bando apabila seluruh civitas akademika punya kemampuan membaca dan daya serap pemahaman yang baik. Tidak cukup sampai disitu, tetap diperlukan dukungan dari masyarakat melalui regulasi yang diciptakan oleh eksekutif dan legislatif.


“Fakta menunjukkan beberapa negara dengan kekayaan alam terbatas tapi menjadi negara industrialisasi yang sangat maju karena ditopang oleh manusia yang berkualitas,” jelas Syarif Bando.


Kemampuan membaca dan memahami makna tersirat dan tersurat dari sebuah bacaan merupakaan inti daripada pengajaran merdeka belajar. Oleh karena itu diperlukan guru penggerak dan siswa pembelajar yang baik.


Kabupaten Enrekang dikenal sebagai salah satu daerah penghasil pertanian dan peternakan, utamanya sapi. Sayangnya, masih banyak yang mengolahnya secara tradisional. Belum bisa menambah nilai jual tinggi.


“Hasilnya, akan beda jika para peternak maupun petani memiliki banyak pengetahuan dari membaca. Kreativitas dan inovasi bakal jadi faktor pembeda. Nilai jual akan lebih tinggi ketika sudah punya nilai industri,” ujar anggota Komisi X DPR RI Mitra Fachruddin.


Akademisi dari Universitas Muhammadiyah Enrekang Ilham Kadir menerangkan literasi akan hidup jika menghadirkan peran keluarga sebagai madrasah pertama bagi anak-anaknya. Dan di sektor pendidikan, peran sekolah dalam menyediakan bahan bacaan dan peran serta guru dalam mendorong siswa agar memiliki keinginan untuk membiasakan membaca harus dimaksimalkan.


“Ketika anda berilmu, tanpa menjadi pejabat pun anda akan dihormati. Karena ilmu hanya bisa didapatkan dengan membaca, menelaah, dan mempraktikannya,” tandas Ilham Kadir.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Pendidikan