Connect with us

Nasional

Sejumlah Elemen Masyarakat Gelar Bedah Buku Hitam Prabowo dan Masa Depan Demokrasi Indonesia di Lampung Tengah

Wartajakarta.com-Lampung,Sejumlah elemen masyarakat, aktivis mahasiswa, Pemuda Lampung Tengah, Pegiat Sosial, dan Pegiat Pemilu dan Demokrasi menggelar Bedah Buku Hitam Prabowo Subianto dan Masa Depan Demokrasi Indonesia, Kamis (18/01/2024) sore di Padang Ratu, Lampung Tengah, Lampung.

Uj Irmansyah Pemuda Lampung Tengah Bergerak mengatakan, tujuan kita diskusi di sini adalah bukan untuk mencari tahu siapa yang salah dan siapa yang benar, melainkan kita berkumpul di sini untuk mengetahui sejarah, fakta dan data-data yang terjadi pada masa lalu di Indonesia.

Irmansyah melanjutkan, tugas kita hari ini yakni mengingatkan sejarah hitam yang mencederai demokrasi dan hak asasi manusia di era 98 lalu.

“Ini harus menjadi spirit gerakan generasi kita pada hari ini. Bahwa, kita tidak mungkin ada dan hidup bebas pada hari ini tanpa adannya generasi 98 yang memperjuangkan kebebasan tersebut,” kata Irmansyah.

Tragedi ini, kata Irmansyah, ada sosok Bapak Prabowo yang mesti bertanggungjawab. Apakah sejarah ini benar atau salah, makanya kemudian kita ingat sejarah dan mendorong pengadilan hukum seadil-adilnya.

Syarif Hidayatullah Aktivis Milenial dan Tokoh Pemuda Lampung seperti dijelaskan dalam buku ini bahwa Prabowo Subianto jelas-jelas melanggar HAM.

Syarif melanjutkan, kita tahu bersama bahwa di Orde Baru berkuasa, kita dipimpim oleh rezim otoriter Soeharto.

“Buku ini merefleksikan dan mengajak kepada kita semua untuk menghidupkan api perjuangan untuk memperjuangkan nilai-nilai kemanusian,” jelas Syarif.

Syarif juga menyoroti, anehnya, hingga hari ini Prabowo Subianto hingga hari ini dibebaskan belum diadili, padahal, sangat jelas seperti terungkap dalam buku ini Prabowo bersalah berdasarkan Keputusan Dewan Kehormatan Perwira.

“Kita semua senantiasa bersuara, bahwa perjuangan kemunusian adalah abadi yang harus disuarakan oleh semua pihak termasuk aktivis mahasiswa dan aktivis sosial,” kata Syarif.

Sementara itu, Syaiful Hidayatullah Pegiat Hukum dan HAM, mengungkapkan, pelanggaran HAM cenderung dilakukan negara.

Padahal, kata Syaiful, sebenarnya negara mesti menjamin HAM, menghormati dan melindunginya.

“Dalam konteks pelanggaran HAM Berat masa lalu seperti tragedi penghilangan paksa aktifis, tragedi Mei 98, tragedi Papua dan Timor Leste seperti terungkap dalam buku Hitam Prabowo Subianto ini, negara berlindung dibalik stabilitas nasional atau keamanan negara,” jelas Syaiful.

Menurutnya, buku Hitam Prabowo ini memuat bukti-bukti yang mengungkapkan bahwa benar Prabowo terlibat dan menjadi aktor intelektual dalam kerusahan Mei 98 dan penghilangan paksa terhadap sejumlah aktifis seperti yang telah diputuskan oleh Dewan Kehormatan Perwira.

“Sebagai Pegiat Hukum dan HAM, tentu mendorong persoalan ini tidak bisa dibiarkan begitu saja, harus diproses secara hukum melalui pengadilan adhock,” jelas Syaiful.

Selain itu, lanjut Syaiful, pelaku pelanggar HAM Berat masa lalu tidak boleh diberikan ruang untuk memimpin negeri ini karena terdapat cacatan kelam kemanusian dan merusak demokrasi.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Nasional