Connect with us

Teknologi

Potensi Artificial Intelligence di Indonesia

Wartajakarta.com-Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan sedang menjadi sorotan di Indonesia. Salah satunya karena kemunculan tools berbasis AI, yaitu Chat Generative Pre-trained Transformer (ChatGPT). ChatGPT adalah artificial intelligence berbasis teks yang dirilis oleh OpenAI pada November 2022.

OpenAI menjelaskan, ChatGPT berinteraksi seperti percakapan biasa. Format dialog yang digunakan mengizinkan ChatGPT menjawab pertanyaan, mengakui kesalahan dan meminta maaf, membenarkan ide yang dianggap tidak tepat, dan menolak permintaan yang tidak pantas.

Dilansir dari Forbes, ChatGPT dapat digunakan untuk membantu menciptakan konten marketing bagi bisnis dan sebagai automated customer service yang lebih interaktif serta dapat memberikan jawaban lebih baik dari chatbot biasa.

Sebagai contohnya, Niagahoster sudah mencoba menuliskan pesan di ChatGPT untuk membuat kerangka website sesuai kebutuhan dan menanyakan mengenai tema yang cocok dengan website yang tengah dikembangkan. ChatGPT pun bisa memberikan jawaban panjang yang meskipun cukup sederhana namun bisa memudahkan untuk membuat website.

Membuka Peluang Kerjasama Global

Penggunaan artificial intelligence (AI) atau kecerdasan buatan di Indonesia sudah dimulai sejak tahun 1980-an. Namun memang terbatas untuk penggunaan tertentu, seperti perusahaan minyak dan gas, serta penerbangan dan logistik. Pasalnya, teknologi pada zaman tersebut masih amat mahal harganya.

Berdasarkan riset EDBI dan Kearney, kecerdasan buatan diprediksi akan terus berkembang di Asia Tenggara dan meningkatkan Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia sebesar USD 366 miliar pada tahun 2030. Indonesia juga disebutkan memiliki publikasi ilmiah terkait AI yang terhitung cukup banyak dan merupakan salah satu yang terbanyak di Asia Tenggara.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G Plate, mengatakan munculnya teknologi seperti mobil tanpa pengemudi, bantuan robot canggih, dan teknologi berbasis AI saat ini, menunjukkan teknologi sudah semakin menguasai kehidupan.

“Kreativitas dari para pelaku usaha Indonesia dalam mengadopsi perkembangan teknologi saat ini sudah sesuai dengan kebutuhan zaman dan harapannya masyarakat dunia dapat mengetahui berbagai perkembangan teknologi yang telah diadopsi oleh pelaku usaha Indonesia, sehingga dapat membuka peluang kerjasama di masa depan,” ujarnya.

Niagahoster, 10 Februari 2023 – Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan sedang menjadi sorotan di Indonesia. Salah satunya karena kemunculan tools berbasis AI, yaitu Chat Generative Pre-trained Transformer (ChatGPT). ChatGPT adalah artificial intelligence berbasis teks yang dirilis oleh OpenAI pada November 2022.

OpenAI menjelaskan, ChatGPT berinteraksi seperti percakapan biasa. Format dialog yang digunakan mengizinkan ChatGPT menjawab pertanyaan, mengakui kesalahan dan meminta maaf, membenarkan ide yang dianggap tidak tepat, dan menolak permintaan yang tidak pantas.

Dilansir dari Forbes, ChatGPT dapat digunakan untuk membantu menciptakan konten marketing bagi bisnis dan sebagai automated customer service yang lebih interaktif serta dapat memberikan jawaban lebih baik dari chatbot biasa.

Sebagai contohnya, Niagahoster sudah mencoba menuliskan pesan di ChatGPT untuk membuat kerangka website sesuai kebutuhan dan menanyakan mengenai tema yang cocok dengan website yang tengah dikembangkan. ChatGPT pun bisa memberikan jawaban panjang yang meskipun cukup sederhana namun bisa memudahkan untuk membuat website.

Membuka Peluang Kerjasama Global

Penggunaan artificial intelligence (AI) atau kecerdasan buatan di Indonesia sudah dimulai sejak tahun 1980-an. Namun memang terbatas untuk penggunaan tertentu, seperti perusahaan minyak dan gas, serta penerbangan dan logistik. Pasalnya, teknologi pada zaman tersebut masih amat mahal harganya.

Berdasarkan riset EDBI dan Kearney, kecerdasan buatan diprediksi akan terus berkembang di Asia Tenggara dan meningkatkan Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia sebesar USD 366 miliar pada tahun 2030. Indonesia juga disebutkan memiliki publikasi ilmiah terkait AI yang terhitung cukup banyak dan merupakan salah satu yang terbanyak di Asia Tenggara.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G Plate, mengatakan munculnya teknologi seperti mobil tanpa pengemudi, bantuan robot canggih, dan teknologi berbasis AI saat ini, menunjukkan teknologi sudah semakin menguasai kehidupan.

“Kreativitas dari para pelaku usaha Indonesia dalam mengadopsi perkembangan teknologi saat ini sudah sesuai dengan kebutuhan zaman dan harapannya masyarakat dunia dapat mengetahui berbagai perkembangan teknologi yang telah diadopsi oleh pelaku usaha Indonesia, sehingga dapat membuka peluang kerjasama di masa depan,” ujarnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Teknologi