Connect with us

Nasional

Okky Madasari: Fiksi Bisa Terinspirasi dari Kejadian Nyata, Tetapi Penulis Harus Meramu Imajinasi dan Realita

Wartajakarta.com– Karya fiksi bisa terinspirasi dari kejadian nyata, tetapi itu saja tak cukup. Penulis harus mampu meramu imajinasi dan realita. Hal itu diungkapkan sastrawan Okky Madasari, dalam diskusi Kamis malam, 27 Juni 2024.

Okky Madasari menjadi narasumber dalam diskusi daring Hati Pena di Jakarta, yang diadakan oleh Perkumpulan Penulis Indonesia SATUPENA yang diketuai Denny JA. Diskusi daring itu dipandu oleh Anick HT dan Swary Utami Dewi.

Dalam diskusi bertema Menulis yang Berdampak itu, Okky Madasari memaparkan, novel karyanya sering terinspirasi dari kejadian nyata. Misalnya, novel yang menyangkut kondisi zaman Orde Baru.

“Tetapi semata-mata mengulang apa yang ada di kejadian nyata saja tidak akan cukup untuk menjadikan sebuah fiksi yang kuat, apalagi berdampak,” tegasnya.

“Ketika saya menulis novel tentang diskriminasi dan persekusi terhadap orang Ahmadiyah, saya datang ke transito dan tempat pengungsian mereka di Lombok. Saya ngobrol dengan mereka,” lanjut Okky.

“Tetapi saya juga meramu dengan imajinasi saya. Ini yang harus betul-betul kita pahami,” ujarnya.

Okky juga menyinggung tetralogi “Bumi Manusia” karya Pramoedya Ananta Toer. Walau novel itu dibilang sebagai novel sejarah atau isinya dibilang banyak mengandung fakta, bagi Okky, fiksi adalah tetap fiksi.

“Pramoedya membangun sosok yang begitu kuat dan berdampak dalam figur Nyai Ontosoroh dan Minke. Keduanya itu ‘kan rekaan Pramoedya,” jelas sosiolog ini.

“Walaupun kita bisa bilang Minke itu terinspirasi dari sosok Tirto Adhi Soerjo, kita tidak bisa meyakini bahwa itu hanya sekadar meng-copy atau mencatatkan apa yang dialami Tirto Adhi Soerjo,” kata Okky.

“Imajinasi Pramoedya dalam meramu dan melahirkan sosok Minke membuat tetralogi Bumi Manusia itu novel yang dipercaya dan meyakinkan pembaca, dan akhirnya berdampak,” sambung Okky.

“Jadi jelas bahwa kalau menulis fiksi, kita harus punya kemampuan meramu imajinasi dan realita, dan membaurkannya dengan kemampuan kita membangun semesta fiksi,” kata Okky.

Pada awal diskusi, Okky menjabarkan secara umum ada tiga genre tulisan. Yaitu: fiksi (cerpen, novel, puisi); laporan, berita, feature; dan opini. Yang dicari pembaca dari masing-masing genre ini berbeda-beda.

Fiksi adalah cerita yang bersumber dari rekaan penulis. “Yang dicari pembaca dari fiksi adalah pengalaman, merasakan apa yang dialami karakter, terlibat secara emosi, terbangun empati, dan terinspirasi,” tuturnya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Nasional