Connect with us

Nasional

Satrio Arismunandar: Tragedi Kemanusiaan di Gaza Mungkin Justru Mempercepat Berdirinya Negara Palestina Merdeka

Wartajakarta.com– Tragedi kemanusiaan yang menimpa warga sipil Palestina di Jalur Gaza, di luar keinginan Israel mungkin justru mempercepat berdirinya negara Palestina merdeka. Hal itu dikatakan Sekjen SATUPENA, Satrio Arismunandar.

Satrio Arismunandar menanggapi diskusi tentang mengapa politik Timur Tengah semakin membara. Diskusi daring di Jakarta, Kamis malam, 6 Juni 2024 itu diadakan oleh Perkumpulan Penulis Indonesia SATUPENA, yang diketuai penulis senior Denny JA.

Diskusi yang dikomentari Satrio Arismunandar itu menghadirkan narasumber wartawan senior dan pengamat Timur Tengah, Nasir Tamara. Diskusi itu dipandu oleh Anick HT dan Swary Utami Dewi.

Satrio Arismunandar menuturkan, apa yang terjadi pada warga sipil Palestina di Jalur Gaza sekarang semakin membuka mata dunia tentang kebrutalan penjajahan yang dilakukan Israel.

“Jumlah warga sipil Palestina yang tewas di Gaza saat ini sudah lebih dari 36.500 jiwa. Angka itu terus bertambah karena serangan Israel belum berhenti, dengan alasan untuk menghabisi Hamas,” ucap Satrio.

“Namun, Israel hanya unggul di lapangan secara militer. Dalam diplomasi internasional, pencitraan, dan dimensi moralitas, Israel justru kini hancur lebur di mata masyarakat dunia,” tegas Satrio.

Ditambahkan Satrio, kini makin banyak negara di dunia yang mengakui kedaulatan negara Palestina. Terakhir, negara Eropa seperti Spanyol, Irlandia, Norwegia, dan Slovenia mengakui Palestina.

Sebelumnya, kata Satrio, negara anggota Uni Eropa seperti Swedia, Siprus, Hungaria, Republik Ceko, Polandia, Slowakia, Rumania, dan Bulgaria telah mengakui negara Palestina. Malta mengatakan akan segera menyusul.

“Israel, meskipun didukung Amerika, semakin terkucil di dunia internasional. Bahkan dalam pemungutan suara di Majelis Umum PBB terkait status keanggotaan Palestina, sekutu AS terdekat seperti Inggris bersikap abstain, tidak mendukung posisi AS dan Israel,” ujar Satrio.

Dalam kaitan solusi masalah Palestina, Satrio mengapresiasi Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto, yang baru-baru ini mengatakan siap mengirim pasukan penjaga perdamaian Indonesia ke Gaza, jika disetujui pihak yang bersengketa.

Menurut Satrio, pengiriman pasukan perdamaian Indonesia itu harus berdasarkan mandat PBB, seperti yang sudah dilakukan selama ini.

Satrio memaparkan, partisipasi pasukan Indonesia dalam misi menjaga perdamaian di Timur Tengah sudah berlangsung sejak 1957, di zaman pemerintahan Presiden Soekarno.

“Kontingen Garuda I yang berkekuatan 559 pasukan pernah ditempatkan di Gaza dan Rafah, di garis depan perbatasan antara Mesir dan Israel pada 1957. Ini yang banyak orang tidak tahu,” ungkap Satrio.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Nasional