Connect with us

Pendidikan

Institut Teknologi Indonesia (ITI) Melaksanakan Penandatanganan Kerjasama Dengan Pihak Industri

Wartajakarta.com-Telah berlangsung penandatanganan kesepakatan bersama (MoU) dan Perjanjian Kerjasama (PKS) antara ITI dengan mitra dari Perguruan Tinggi Institusi Pemerintah dan Industri Swasta di Serpong, Tangerang.

Ini adalah merupakan salah satu aktivitas dari program kerja International Supporting System (ISS) MBKM Institut Teknologi Indonesia yang didanai oleh Program Kampus Merdeka yang merupakan amanah dari Kemendikbudristek. Hal ini disampaikan oleh Prof. Dr. Ir Dwita Swastiyanti MSi, IPM, Asean Eng selaku PIC ISS – MBKM ITI dalam pidatonya pada hari Jumat, 30 September 2022.

“Program ISS – MBKM ITI sudah berjalan sejak bulan Juli sampai dengan hari ini dan sudah dilaksanakan beberapa kegiatan antara lain, mengenai pemuktahiran atau  pembaharuan panduan kebijakan SOP dan juga membangun system web MBKM, dan pada hari ini kami menyelenggarakan penandatanganan sejumlah dokumen kerjasama yang dapat mendukung MBKM yang dapat dilaksanakan oleh mahasiswa ITI,”  kata Dwita Swastiyanti.

Adapun output yang sudah dihasilkan pada hari ini adalah panduan MBKM yang merupakan implementasi kegaiatan MBKM  bulan Oktober 2022 yang baru akan di launching nanti pada 1 Oktober 2022 dan itupun hasil dari workshop bersama antara ITI dan Mitra dan ada juga kebijakan baru pemuktahiran yang disesuaikan dengan kebijakan pemerintah khususnya Kemendikbudristek serta kebutuhan mitra maupun kebutuhan Perguruan Tinggi.

Selain itu sistem informasi juga sudah dibentuk yang akan disosialisasikan pada bulan Oktober 2022 untuk seluruh civitas akademika ITI.

Dikesempatan yang sama, Dr. Ir. Marzan Aziz Iskandar, IPU, ASEAN Eng selaku Rektor Institut Teknologi Indonesia menambahkan,
usai menggelar workshop terkait batasan dalam hal akademik  untuk program kampus merdeka bernilai 20 SKS yang dibahas  bersama dengan 13 mitra industri.

” Program MBKM, merupakan salah satu program utamanya magang mahasiswa di industri, magang mahasiswa lembaga riset. Bagaimana dengan konversinya?, dengan 20 SKS setara berapa lama kerja dan kerjaan seperti apa?. Inilah yang kami bahas di workshop bersama narasumber sebagai  mitra industri,  yang bertujuan nanti 20 SKS yang ditinggalkan mahasiswa di kampus dan akan didapatkan dari industri yang memang dengan SKS yang sebenar- benarnya yakni tidak berkurang atau bahkan bisa sampai adanya lembur (saat magang),” tutur Marzan Aziz Iskandar.

lebih lanjut, Marzan Aziz Iskandar berharap, 20 SKS  yang diserahkan pada industri cocok  dengan standart kompetensi kualifikasi.

Sedangkan pihak mitra kerjasama yakni, Dr. Wahyu Bambang Widayatno selaku perwakilan BRIN menjelaskan, pihaknya berharap dengan adanya inisiasi diskusi ataupun workshop yang diadakan MBKM ITI bisa lebih banyak berkolaborasi karena di era sekarang bukan hanya kompetisi tapi juga era kolaborasi.

” Dan pada tahun ini dari pihak ITI sudah sekitar 60 mahasiswa yang berkenan melakukan MBKM di BRIN,” ujar Wahyu Bambang Widayatno.

Maka dari itu, diharapkan kolaborasi yang dijalin makin erat dan juga memberikan manfaat yang lebih untuk Indonesia.

“Dan memang di BRIN banyak fasilitas – fasilitas riset yang diusahakan para pimpinan. Hanya di BRIN terkendala dengan  Sumber Daya Manusia. Mudah – mudahan riset yang ada di BRIN maupun di kampus bisa dijalankan dengan baik dengan adanya program MBKM ,” tutup Wahyu Bambang Widayatno.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Pendidikan