Connect with us

Nasional

WWF ke-10 Bali : Indonesia Rangkul Dunia Wujudkan Keamanan Air Bersama

Wartajakarta.com-Bali – World Water Forum (WWF) ke-10 di Nusa Dua Bali, Indonesia merangkul negara-negara berkolaborasi dalam membagi inovasi dan mendapatkan solusi konkret mewujudkan keamanan air bagi dunia.

Gelaran World Water Forum (WWF) ke-10 mencapai keberhasilan sesuai dengan yang diharapkan. Presiden Prancis Emmanuel Macron mengapresiasi pelaksanaan World Water Forum (Forum Air Dunia/WWF) ke-10 di Nusa Dua, Bali, sebagai upaya menyusun strategi menangani masalah air dan mewujudkan keamanan air bagi dunia.

Ia mengingatkan bahwa investasi terhadap air merupakan investasi untuk melindungi pembangunan dan kesehatan manusia.

“Emas biru, begitu julukannya, selalu menjadi sumber daya utama dan bernilai simbolis tinggi bagi semua orang, dan akses air menjadi salah satu faktor independensi dan inter-independensi antar bangsa,” katanya melalui siaran daring.

Macron menambahkan bahwa Forum WWF ini semakin mendesak karena komunitas global saat ini harus merespons tantangan akibat dampak perubahan iklim terhadap siklus air yang memengaruhi seluruh aspek kehidupan manusia.

“Terlebih, dalam sembilan dari 10 kasus, air menjadi inti atas tantangan beradaptasi terhadap perubahan iklim,” ucap.

Menurutnya, Bali sebagai tempat berlangsungnya pertemuan yang disebutnya “menginspirasi gerakan internasional”, seperti yang terjadi saat KTT G20 pada 2022, di mana Prancis menjadi salah satu anggotanya.

Sebelumnya, di tingkat parlemen, kaukus parlemen menjadi forum yang mempercepat hadirnya solusi terhadap persoalan air, termasuk akses terhadap air bersih.

Wakil Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Putu Supadma Rudana mengatakan, Kaukus ini sebenarnya sama tujuannya yakni menggerakkan semua anggota parlemen mengawal isu air.

Sidang pleno Parliamentary Meeting bertema “Water Diplomacy, Cooperation, and Science for Peace”. Putu tampil sebagai pembicara bersama Sekretaris Eksekutif Komisi Ekonomi dan Sosial PBB, Armida Alisjahbana; Presiden Club de Madrid, Danilo Turk; Wakil Presiden Asosiasi Hidrogeolog Australasia-Pasifik dan Pasifik, Sarah Bourke; serta Anggota Majelis Nasional Pantai Gading, Euphrasie Liliane-Chantal Yameogo.

Kaukus parlemen ini dapat dipraktikkan di negara-negara peserta The 10th World Water Forum,” kata Putu Supadma.

Di Indonesia, Putu menjadi inisiator pembentukan Water Caucus secara simbolis di Gedung Nusantara III, Senayan, Jakarta. Bahkan Putu yang juga anggota Biro Komite Inter-Parliamentary Union (IPU) akan mendorong terbentuknya kaukus di kalangan anggota IPU dari 190 negara.

“Kaukus parlemen ini bisa mengakselerasi agenda air dunia,” kata Putu.

Parliamentary Meeting merupakan bagian dari sesi politik World Water Forum ke-10 yang dilaksanakan di Nusa Dua, Bali dengan tema besar Air untuk Kesejahteraan Bersama atau Water for Shared Prosperity. Adapun tema Parliamentary Meeting adalah ‘Mobilizing Parliamentary Action on Water for Shared Prosperity’

Sebuah deklarasi tingkat menteri juga berhasil disahkan dalam forum tersebut. Usulan Indonesia yang tercakup dalam deklarasi itu adalah pendirian Pusat Keunggulan untuk Ketahanan Air dan Iklim, penetapan Hari Danau Sedunia melalui resolusi PBB, dan pengarusutamaan isu pengelolaan air untuk negara-negara berkembang di pulau-pulau kecil.

Selain itu, kompendium aksi konkret yang mencakup 113 proyek di sektor air dan sanitasi senilai Rp148,94 triliun turut disahkan dalam WWF ke-10.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Nasional