Connect with us

Ragam

Inovasi Taro Berbahan Tempe: Superfood Kebanggaan Indonesia

 

WartaJakarta.com-Jakarta

Inovasi produk olahan dengan bahan baku tempe makin berkembang dari waktu ke waktu.

Sebagai makanan khas Indonesia, tempe yang sering disebut superfood-nya Indonesia memiliki nilai tambah untuk diolah sebagai lauk atau snack.

PT FKS Food Sejahtera Tbk. selaku salah satu produsen makanan yang bermutu di Indonesia melihat kebaikan tempe ini sebagai sebuah potensi yang harus dikembangkan. Perusahaan dengan kode saham AISA ini sudah lebih dahulu terkenal dengan produk-produk seperti Mie Kremez, Gulas, Tanam Jagung dan Mie Telor cap Ayam 2 Telor, dan Bihunku. Melalui salah satu produk unggulannya, Taro, FKS Food mulai mengenalkan produk keripik tempe dalam kemasan dengan berbagai varian rasa.

Brand Development Deptartment Head Taro Marselus Albert Chandra mengatakan Taro tempe dibuat dari tempe asli dengan varian rasa Teriyaki Barbeque dan Chicken Onion untuk konsumen segala usia.

Hal ini disampaikan oleh Marcelus dalam acara Taro Tempe Experience, yang digelar di Rumah Wijaya, Jakarta Selatan.

“Taro Tempe bisa jadi snack atau teman travelling yang praktis untuk dibawa, rasanya enak, mengenyangkan dan harganya ramah di kantong, ” kata Marcelus di Jakarta, Senin (27/03/2023) kemarin.

Marcelus menambahkan selama ini tempe lebih banyak diolah sebagai lauk dan masakan. Namun,
kini Taro Tempe memberi nilai tambah pada tempe dan menjadikannya snack kekinian yang praktis.

“Harapannya, tempe yang kaya protein dan tinggi serat ini naik kelas. Kami memproduksi Taro Tempe secara higienis dengan standar produksi yang terjaga kualitasnya, ” ungkap Marcelus.

Dalam acara tersebut, hadir pula Fiastuti Witjaksono, dokter gizi klinis, yang mengulas kandungan gizi dalam tempe. Tempe memiliki kandungan protein dan kalsium pada tempe setara bahkan lebih tinggi dibandingkan dengan daging sapi.

“Kandungan lemak jenuh dan garam pada tempe lebih rendah dibandingkan dengan daging sapi,” jelas Fiastuti.

Lebih lanjut, dokter yang membuka praktek di RSCM ini memaparkan, tempe merupakan makanan super atau superfood asli Indonesia. Ia pun memberikan data mengenai 100 gram tempe setidaknya mengandung 20,8 gram protein, 8,8 gram lemak, 1,4 gram serat, dan 201 kalori.

Sebagai perbandingan, dalam 100 gram daging sapi biasanya hanya mengandung 17,5 gram protein.

Ahli Tempe, Dr Suliantari, MS menjelaskan, proses membuat tempe adalah hal yang mudah.
Namun memproduksi tempa secara higienis dan memenuhi standar merupakan hal yang sulit.

“Sejumlah produsen tempe di Indonesia telah menerapkan Standar Nasional Indonesia (SNI) dan standar mutu tempe internasional (codex), ” katanya.

Taro Tempe sendiri diproduksi dengan proses modern dan dikemas secara higienis sehingga mutu makanan lebih terjamin. FKS Food mengharapkan kehadiran Taro Tempe ini dapat membantu pemenuhan protein dan serat yang dibutuhkan oleh masyarakat luas.

 

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Ragam